Translate

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Hey You Do Not Copy Paste My Blog!!! appreciate my work as a blogger

Tuesday, 29 December 2015

Detik Demi Detik


Sumber : Kartunlucu.Com


Waktu...
terasa begitu sangat cepat
tak terasa sudah berganti hari
adakah kau rindukan aku disana
sesibuk apapun dirimu

Waktu...
masih sempatkah kita bersama
menyusuri perjalanan cerita
yang terkadang kita menjadi emosional
tak terbatas diantara ruang rindu

Waktu...
sembunyi dimana ketika aku tak ada
masih bermanja riakah kau disana bersamanya
apakah masih pantas aku menemanimu
saat kau memang benar membutuhkanku

Waktu...
bisa saja membunuhku dalam perjuangan meraih
begitu tulusnya aku untuk ada disetiap nafasmu
terkadang egomu sangat membuatku menahan amarah
setiap melihat betapa bahagianya kamu ada aku

Waktu...
bisakah kita bersama mengejar sebuah mimpi
yang masih dalam sebuah coretan kecil
buat semuanya ini pastikan nyata
diriku hanya bagaikan debu bagimu
angin lewat yang terdengar hanya puingnya

Waktu...
jika memang inilah yang terbaik jalan bagi kita
segeralah beranjak menata benang-benang kusut itu
untuk kau susun dengan rapi bak layang-layang terbang bebas
sang merpati tak akan pernah mengikari janjinya untuk kembali


Jakarta, 29 Desember 2015

Monday, 28 December 2015

Misteri angka 5 di Bulan Oktober setahun yang lalu.

Awal singkat perkenalan yang tak disengaja disebuah situs pertemanan pencari jodoh ini membuatku penasaran dengan situs ini. Gegara situs ini gue menemukan teman yangenurut gue tuh special, walaupun agak ngejutekin, dan susah buat diajak ngerumpi bareng ditempat ramai.

Disitus ini semua serba ada. Mau like atau dislike, Tinggal pilih koleksi yang ada disitus itu mana saja yang bisa sreg dihati dan enak buat diajak ngobrol lebih jauh, yailah....situs ini emang bener-bener ajaib dan membuatku semakin ketagihan buat mencari teman. Nggak kepikiran buat mencari pasangan yang sesuai seleranya sama. Bahkan disitus ini gue sama seseorang yang disamarkan namanya bisa bertukar ilmu seni desain bahkan hal-hal lain diluar nalar [baca: Ilmu Ghaib]. Tiba-tiba gue dikirimkan sebuah gambar lucu yang menurutku beda dengan yang lain. Ini pakai foto pribadi bung! Dan dia bikin meme sendiri buat menertawakan dirinya sendiri. Fotonya aja diprivate cuman gue yang beruntung dikirimkan fotonya melalui keinginan siempunya foto.

Isi tulisannya begini "menantu idaman itu yang anak desain", "jangan ngaku jomblo pacaran aja gak jadi-jadi", "pacaran itu ibarat layangan, putus aja bisa nyambung lagi, itu telepon kaleeee". Tiap baca picturenya gue gak bisa diem ketawa terus kayak orang belum minum akua. Sungguh sengaja kreatif nih atau terlalu kreatif. Yah begitulah anak desain awal-awalnya enak buat diajak ngobrol gak ada yang isinya curhatan semuanya isinya seni lama-lama jadi bosen juga dan akhirnya malah jarang ngobrol lagi akibat kesibukan masing-masing. Gak sempat tuker-tukeran nomor hp apalagi pin bbm. Aih.....bubar deh ditempat.

Selama 4 bulan kenal sama cowok disitus itu belum pernah sekalipun ketemu. Hilang kontak beneran sama itu cowok. Namanya aja lupa gegara lagu "hilangkanlah ingatanku" jadi ilang ingatan beneran semua hahahaha....password situs itu aja sampe lupa beneran gak inget deh.

Selama 4 bulan kenal sama cowok disitus itu belum pernah sekalipun ketemu. Hilang kontak beneran sama itu cowok. Namanya aja lupa gegara lagu "hilangkanlah ingatanku" jadi ilang ingatan beneran semua hahahaha....password situs itu aja sampe lupa beneran gak inget deh.

Dan dengan sangat terpaksa lupain tuh akun eh situs, dan cari situs perjodohan yang menurut temen gue tuh keren! Katanya iya katanya "ayo coba aja keren tau itu situs bisa nyariin kau cowok! Tapi..cowoknya yang deket sama daerah kau" alaamaakk...ini bahasa batak temen keluar deh..
"Gegara ini situs bikin gue deket dan kenal sama kakak senior kampus.eh ternyata beneran kakak senior gue hahaha...."

Dan apalah ini situs bikin gue semakin penasaran dibuatnya, dengan sangat berat hati bikinlah user name yang abal-abal. Terus sebelum gue bikin nih user name gue minta pendapat dulu sama temen yang semuanya udah pada bikin duluan.

Katanya sih begini
"jangan kau bikin akun abal-abal itu situs kan nyambung ke mendsos lain!".

"Mau bikin akun abal-abal gak usah dimanis-manisin ntar ketemu langsung dia kabur gimana? kayak di iklan-iklan beda sama aslinya!"

"Cobain aja dulu ntar ketemu langsung bawa manisnya buang pahitnya, seru ko malah temen penghilang stress!"

"Liat nih si bule mau ketemu gue tapi gue yang kenegaranya dibayarin! Lah ga munafik sih. Tapi kalo pergi sendiran takut di deportasi hati gue ahaha...

~~~~

Setelah lama berpikir ulang bikin juga itu akun pertama gue, yang sekarang bisa dibilang itu akun sudah berjalan setahun. Banyak pelajaran yang bisa gue petik gak semua cowok itu sempurna, mereka rata-rata mencari pasangan yang sesuai usia dan gelar, tapi mereka gak pernah nanya "apa agamamu?". Padahal menurut gue agama itu penting supaya gak salah langkah gak salah arah.

Beruntung gue selama setahun ini menemukan temen yang karakternya beda-beda. Cara ngobrolnya juga beda. Bahkan sudah beberapa kali ketemu dan sampe sekarang masih suka komunikasi lewat bbm, WA, Line atau lewat FB juga. Bahkan juga gue tularkan semangat buat bersosialiasi lebih banyak temen, atau relasi agar gak punah..halah punah...

Ada satu cowok yang membuat gue beneran suka makin suka makin suka dari hari ke hari. Tapi untuk ngajak serius butuh pendekatan yang lama. Iyaaa sebentar lagi sudah mau setahun. Apa yang gue dapet? Di duain iya! Di lupain iya, bahkan ngedapetin hal-hal yang romantis kayak dikasih bunga, coklat, boneka , atau apalah gue gak pernah! Mau ngeluh atau nangis pun percuma, marah juga percuma. Masa bodoh amatanlah tapi gue masih bisa nafas, masih bisa deket sama orang lain. Walaupun terpaksa LDR, tapi gak bertahan lama. Karena sama-sama miss komunikasi. Putus? Ah..sia-sia..hubungan ngambang seperti berada di laut lepas. Gak ada yang pegangin, pelukin, kuatin. Huwft...

(Buka situs perjodohan)
Ada message masuk dari cowok baru sebut saja namanya mister dono kasino indro [biar fair namanya dibanyakin]  tapi isinya bukan hai, hallo tapi langsung nyaut kayak temen lama yang baru kenal.bener kata temen gue bilang ambil manisnya buang pahitnya. Ahhh sialan nih twmen gue satu ini.

Lama-lama saking penasarannya jadi pengen ngobrol banyak hal sama itu cowok, tapi kok jutek sih. Justru jutek itu yang bikin gue jadi suka ahahaha. Kata salah satu buku panduan "cewek itu mau dijutekkin, atau bahkan kebalikkannya akan jadi sindrom suka, jika dijalani dengan sabar maka jadilah pacar yang setia" [ abaikan buku abal-abal itu gak taulah judulnya lupa hahaha...]

Hari semakin berwarna dengan kehadirannya, baru kenal juga kok asyik ya orangnya tapi bingung, apa ganteng itu termasuk playboy ya, cakep itu relatif termasuk suka deketin cewek terus ganti lagi besoknya. Gimana mau jadi setia muka ganteng gitu ya. Jadi agak ragu hahaha. Begitulah awalnya.

(Kaget melihat tanggal ulang tahun yang sudah lewat di profilenya) Hah!!! Apa??? Ulang tahun? Wuih gue aja baru kenal juga masa ngucapin ulang tahun pas kenalan. Lucu ini mah..ngucapin aja telat 3 hari. Tapi ga papalah yang penting ucapannya jam lagian mah cowok gak bakalan minta apa-apa sama cewek kok doa aja juga cukup. Apalagi baru kenal ketemu juga belum. Emang mau diculik gitu? Ihh....[kata-kata khayalan gue dalam hati khayalan yang terlalu ketinggian banget gak jelaslah].

Dia membuatku semakin penasaran, sudah membuatku jatuh cinta seribu bahasa hati ini. Sudah sebulan gue mengenalnya bahkan bertemu saja belum. Rasanya kok hambar sekali. Tidak ada kabar satupun darinya. Ah...ingin sekali cepat-cepat bertemu dengannya. Sudah melewati kedua bulan ketiga bulan. Akhirnya ketemu juga dan rencananya sih mau nonton bioskop tapi gagal ya sudahlah. Lagian emang pengen nonton sih tapi nanti juga ada siaran ulangnya buat nonton bioskop di hari lain.

Makan malam pertama ketemu terasa hambar karena ada kucing kampung ngeong minta jatah 2 porsi ayam kfc yang kumakan, sungguh mengganggu suasana makan yang lagi kelaperan.

Setelah selesai makan mau foto-foto ria sejenak eh malah dengan sengaja fotonya dihapus "gak usah difoto, gak maulah jelek tau" .

Yah gagal deh candle lightnya apalagi lilinnya meong yang selalu ribut ngeong. Jadi pusing dan pengen cepet pulang. Karena gak kuat angin malam, apalagi udah pusing sama kucing yang sengaja gangguin biar dapet jatah tambahan sisa ayam.

Dia tetep gak mau pulang nungguin sampe selesai ngomong..bingung kan mo ngomong apalagi coba hahaha...beneran bingung dan gak tau ngomong apa yang udah disimpen duluan diotak.

Sebelum pulang mau ngomong serius, beneran serius..
Me : "serius ga nih jadiannya yang kamu kirim ke aku beberapa bulan yang lalu? kalo bercanda yaudah..
You : "seriuslah masa bercanda?
Me : " yakin?"
You : "iya yakin"
Me : "awas yaa.."
You : "awas apaan?"
Me : "awas aja pokonya, ayo buruan pulang ikan bobo"
You : "yailah belum selesai juga udah berhenti aja..gamaulah.."
Me : "udah lanjut aja d line"
You : "yaudahlah udah malem kan ya? Baru sore kok minta pulang"
Me : (dalem hati, apaan udah sore? Pagi iya kalee..).
Diperjalanan diantar sampai rumah, gue sewot setengah bloon, nih orang jutek amat apa gimana ya, tapi itu sih yang bikin gue suka sama dia.

Gue jadi inget pesen meme temen gue itu di dumay. Walaupun gue gak sempet simpen fotonya, tapi beneran terjadi sama hubungan gue setahun belakangan ini.
"Jangan ngaku jomblo pacaran aja gak jadi-jadi"
"pacaran itu ibarat layangan, putus aja bisa nyambung lagi, itu telepon kaleeee".

Cuma dia doang yang bilang "apa agamamu, islam kan? Gpp lah kita beda agama loh". Aiihhh...jleb...serasa disambar petir disiang bolong, yang imamin aku siapa dong????"(kataku dalam hati sedalam dalamnya hati sakitnya tuh di hati).

Mudah-mudahan sih gue bisa dapet imam yang bisa sholat bareng, ngaji bareng itu yang bikin suasana jadi makin romantis, syahdu-syahdu gimana gitu, iyalah siapa juga sih gak pengen kayak begini semua juga pengen manusia yang inget sama Tuhannya juga pengen bisa deket sama TuhanNya biar dipermudahkan jodohnya biar harmonis hubungannya.

Langgeng urusan hubungannya sama pasangannyalah, jodohnya sudah ada dan biar Tuhan yang kasih jawaban buat pikiran, hati perasaan masing-masinglah. [Moga aja beneran jodoh ya Allah gak minta yang muluk-muluk hanya minta yang pasti].

Tapi hubungan ini kok terasa lain, gak ada euforia atau apalah yang bikin hubungan ini bisa bertahan lama. Mau seberapa lama jalan mau seberapa lama dekat tapi seberapa lama gue itu bisa bertahan. Yaph bertahan di dalam ketidakpastian. Tapi gue percaya dia sengaja menyembunyikan atau menjaga perasaan salah satunya. Pernah pegen mencoba menjauh, benci, tapi rindu yang semakin buat gue jadi sayang. Sayang buat ninggalin dia. (Lebay? Ah gak juga sengaja berprosa).

Gue pernah ngalamin gimana ngadepin cowok yang notabene playboy kata temen-temennya sekomplek secara gue dulu yang pernah mutusin dia eh balik buat jadi temen baik. Gak usahlah musuhan. Percuma musuhan seumur hidup gak akan bikin gue panjang umur. Dan dia itu cowok pertama gue di musim masih SMP. Bahkan cinta monyet gue aja masih temenan karaokean, ngobrol gak jelas, namanya juga mantan pasti ada reuninya hihihi...

Gue cuma belum pernah ngerasain jalan berdua, jalan ketempat yang romantis bahkan ke tempat hiburan lain yang belum pernah dikunjungi. Cuma ya gak bisa bagi waktu buat jalan. Ngeremnya dirumah ngobrolnya pehapein banget, gak ada mesra-mesranyalah kalo ditempat rame malah bisa dibilang jutek atau mungkin ah..sudahlah...mungkin dia sengaja tak mau beromantis.

Dan diakhir cerita ini gue gak berharap lebih siapapun nantinya pasangan gue, jodoh gue, kalaupun dia ya alhamdulillah, kalaupun bukan ya maka dekatkanlah lagi supaya bisa saling ngerti lagi satu sama lain, bisa jaga egonya masing-masing, bisa saling kenal lagi satu sama lain. Pokoknya memulai semuanya dari nol bukan dari awal atau sampai akhir.

Setidaknya gue mencoba jujur. Dan akan memilih siapa dia nantinya, gue atau orang lain. Gue hanya bisa disini setia menunggunya sampai bilang "hey...you marry me?"...aih....

(Aahhh....tulisan gue itu ternyata semu adalah mimpi sang bunga tidur, mimpi nyata yang gak harus menjadi kisah legenda buat diceritakan ke anak cucu gue....)

-sekian-

Jakarta, 26 Juli 2015

Kerinduan

Kala malam datang menusuk kulitku
Angin malam semakin membekukan semua seisi tubuhku
Aku lemah tak berdaya seakan diriku hampa
Namun kau hadir menyelimutiku
Dalam kehangatan kisah dan cintaku
Walau dingin ini masih terasa
Tapi hatiku tetap sama dan ada untukmu
Dalam setiap nafas dan helaian waktu yang tersisa

Bulan yang terang belum mampu menghangatkanku
Tulang rusukku masih ada dan....
Belum kuberikan pada orang yang kusukai
Namun rasa ini akan semakin terang
Jika Dia memelukku untuk menyatukan
tulang rusukku....
Kerinduanku akan kehadiranmu membuatku
seakan semakin rindu

Terima kasih kau memberiku banyak cinta
memberiku arti hidup yang sebenarnya
Mengajariku belajar mengingat waktu
Mengajariku hal yang berarti dalam hidup
Kado terindah darimu adalah sebuah bingkisan senyum
yang tak tergantikan
Walau kini semuanya sudah menjadi cerita manis
tapi sangat berharga untuk selalu diingat

Jakarta, 28 Desember 2015

Tak Perlu Marah

marah
Sumber Foto : Kochiefrog.com

Kadang aku berpikir lebih lama diam, termenung, bahkan mengingat. Adakah ucapan maupun perkataanku yang menyakiti seseorang, bahkan membuatnya kecewa. Kesalahan apa yang kuperbuat sampai membuatnya se-emosional itu, kadangkala aku merasakan keheranan dampak negatif dari ucapan atau omongan orang lain yang tidak sesuai dengan fakta yang ada. Padahal setiap orang memiliki kehidupannya masing-masing, kecenderungan seseorang untuk membenci sesama terkadang membuat semua orang ikut-ikutan untuk membenci. 

Jangan pernah merasa benar mengurusi kehidupan orang lain, apakah di dalam dirimu kamu sudah cukup mengurusi dirimu sendiri, bila belum cukup mampu menghidupi dirimu sendiri berkacalah di cermin apakah pribadimu sudah menarik bagi orang lain atau hidupmu tidak teratur dan membuat orang lain tidak menyukaimu karena belum menarik? berkacalah lagi apakah setiap wajahmu, badanmu sudah begitu yakin itu cukup menarik, tertawalah sebentar adakah hal yang lucu darimu, pernahkah kamu menangis di cermin apa yang tidak menarik, ya ucapan dan setiap perkataan perbuatan dan kehati-hatian dalam bersikap dengan orang lain yang ada disekitarmu atau orang yang mengenalmu. 

Pernahkah kamu mengeluh? setidaknya aku yakin setiap hari kamu mengeluh hal-hal sepele bahkan yang tidak termasuk tidak begitu penting. Wajar setiap hari bila mengeluh terus apakah kamu sadar, kamu lupa mengucapkan kata syukur? Syukur masih diberi nafas untuk siap mengarungi kehidupanmu yang baru, berbeda setiap hari, setiap waktu, setiap jam. 


Aku? setiap hari menangis bersyukur Tuhan Maha baik, maha pemaaf karena denganNya aku masih diberikan kesempatan untuk terus berbuat baik terhadap sesama, masih diberi nafas, masih bisa berkarya, masih bisa mengulurkan tanganku untuk berdoa memohon ampun, memohon maaf kepada kedua orang tua, berbuat sebisa mungkin untuk membahagiakan mereka setiap hari dengan sederhana. Tak perlu harta mewah, tak perlu uang banyak, yang terbaik adalah mendoakan agar setiap hari bisa selalu bersama mereka kedua orang tua yang senantiasa selalu ada untukku. Tanpa mereka hidup terasa hambar bagai nasi tanpa garam. 


Masih mau membenciku? masih mau tidak menyukaiku? masih mau tak peduli berteman denganku? tak adil itu kamu sebagai manusia, makhluk ciptaan Tuhan yang diberikan akal sehat, kesempurnaan raga tapi kamu bertindak kasar sesukamu bahkan menggila karenaku. Hei....Tuhan saja bisa memafkan hambanya, sedangkan kamu tidak mau, bisakah memaafkan saudaramu? walaupun kamu dan aku tidak sedarah tetapi kita bersaudara, satu rumpun ciptaanNya. 


Ingatlah tak perlu marah berlama-lama atau bahkan setahun puluhan tahun, semua ucapan dan perkataanmu nanti akan dicatat seburuk-buruknya kamu, sebaik-baiknya kamu pikirkanlah sekali lagi tak perlu marah berlama-lama, bila masih terus seperti itu penyakit akan datang menyerangmu yaitu penyakit hati karena tidak mau memaafkan orang lain disekitarmu, yang mengenalmu, dan siapapun yang pernah berjumpa denganmu. 


Setiap orang punya karakter yang unik, pribadi yang unik dan kehidupan yang unik, berbahagialah setiap hari, setiap waktu, setiap jam apapun itu, masalah di dalam hidupmu diantara kamu dengan siapapun. Karena kebahagiaan itu hanya datang pada saat yang tidak disangka-sangka. Kesedihan yang tidak disangka-sangka. Maka belajarlah untuk tak perlu marah, semua orang akan selalu ada disekitarmu walaupun kamu tidak mengenal mereka. Suatu saat kamupun juga akan mengalaminya. 



Jakarta, 18 Mei 2015